Kamis, 11 Juni 2009

KATAKAN TIDAK UNTUK DEMOKRASI

KATAKAN TIDAK UNTUK DEMOKRASI

Setiap muslim yang mempunyai ghirah keimanan tentu merasa prihatin dengan kerusakan akhlak umat Islam hari ini. Umat Islam telah mengikuti kerusakan akhlak umat-umat sebelumnya, sebagaimana riwayat Ibnu Abbas bahwa Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Salam bersabda:
( لَتَرْكَبُنَّ سُنَنَ مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ شِبْرًا بِشِبْرٍ وَ ذِرَاعًا بِذِرَاعٍ وَبَاعًا بِبَاعٍ حَتَّى لَوْ أَنَّ أَحَدَهُمْ دَخَلَ جُحْرَ ضَبٍّ لَدَخَلْتُمْ وَحَتَّى لَوْ أَنَّ أَحَدَهُمْ ضَاجَعَ أُمَّهُ بِالطَّرِيْقِ لَفَعَلْتُمْ).
“ Kalian benar-benar akan mengikuti jalan orang-orang sebelum kalian sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta dan sedepa demi sedepa. Sampai bila seorang di antara mereka memasukilubang biawak, tentulah kalian akan memasukinya juga. Sampai kalau seorang di antara mereka menggauli ibunya sendiri di jalanan, tentulah kalian akan mengerjakan hal itu juga.” [HR. Al Hakim, Ad Daulabi, Ibnu Nashr dan Al Bazzar. Dishahihkan syaikh Al Albani dalam Silsilah Ahadits Shahihah 3/33 no.1348].
Sebagian pihak mungkin heran dengan sinyalemen as sunah ini, namun ternyata realita umat Islam hari ini lebih parah lagi. Mereka tidak saja mengikuti kebobrokan akhlak umat terdahulu, tapi lebih dari itu mengikuti kekafiran dan kesyirikan mereka dengan bangga :
( وَلَا تَقُوْمُ السَّاعَةُ حَتَّى يَلْحَقَ قَبَائِلُ مِنْ أُمَّتِي باِلْمُشْرِكِيْنَ وَحَتَّى تَعْبُدَ قَبَائِلُ مِنْ أُمَّتِي الْأَوْثَانَ).
“ Dan tidak akan terjadi hari kiamat hingga beberapa kabilah dari umatku bergabung dengan orang-orang musyrik dan hingga beberapa kabilah dari umatku beribadah kepada berhala-berhala.” [HR. Ahmad, Abu Daud dan Ibnu Majah. Dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih Jami’ Ash Shagir no. 1773].
Syaikh Abdurahman bin Hasan menerangkan makna hadits ini dengan mengatakan,”Maknanya mereka (beberapa kabilah dari umatku) bersama orang-orang musyrik dan murtad karena membenci orang Islam dan bergabung dengan orang musyrik…Hal ini karena kejahilan mereka terhadap hakekat tauhid dan pembatal tauhid yaitu syirik dan mengambil tandingan.” [Fathul Majid hal. 327].
Di antara musibah kesyirikan dan kekufuran yang diimpor oleh umat Islam dari orang-orang musyrik namun mereka perjuangkan dengan penuh kebanggaan adalah fitnah demokrasi. Di zaman sekarang ini, berbicara tentang kelurusan tauhid sama sekali tidak boleh mengabaikan fitnah demokrasi. Sebodoh-bodohnya dan sefasik-fasiknya seorang muslim pasti mengetahui bahwa menzinai ibunya sendiri apalagi secara terang-terangan di jalan raya merupakan dosa besar. Namun betapa pilunya hati muslim yang bertauhid ketika melihat demokrasi sebagai sebuah kekufuran dianggap sebagai system yang paling baik. Musibah apalagi yang lebih besar dari mengganggap racun demokrasi yang membatalkan tauhid sebagai solusi menuju kebangkitan umat. Aneh memang, sebagian ulama dan aktivis Islam bangga dengan kesyirikan demokrasi yang mereka perjuangkan.
Sesungguhnya perbedaan Islam dengan demokrasi adalah perbedaan yang sangat prinsip. Demokrasi adalah sebuah dien, sebagaimana Yahudi, Nasrani, Komunisme, Hindu, Budha dan lainnya. Bagi seorang muslim, prinsip al ‘ilmu qabla al qaul wal ‘amal senantiasa berlaku. Segala permasalahan harus ditimbang dengan Al Qur’an dan As Sunah. Kesyirikan dan kekufuran demokrasi nampak jelas bila ditimbang dengan timbangan Islam.
1- Demokrasi tertolak sejak dari sumbernya.
Konsep demokrasi muncul dari masyarakat Yunani Kuno, yaitu ketika filosof Pericles mencetuskan konsep ini pada tahun 431 SM. Beberapa filosof lain seperti Plato, Aristoteles, Polybius dan Cicero ikut menyempurnakan konsep ini. Meski demikian selama ratusan tahun konsep ini tidak laku. Demokrasi baru diterima dunia Barat 17 abad kemudian, yaitu pada masa Renaisance dipelopori oleh filosof Machiaveli (1467-1527), Thomas Hobbes (1588-1679), Jhon Locke (1632-1704), Montesquie (1689-17550 dan Jean Jackues Rousseau (1712-1778) sebagai reaksi atas keotoriteran monarki dan gereja. [Majalah Hidayatullah, edisi 03/XII/Juli 1999, hal. 52-53].
Sumber demokrasi jelas para filosof bangsa penyembah berhala yang tidak mengenal Allah dan Rasulullah. Konsep ini baru diterima manusia 1700 tahun semenjak kelahirannya, juga melalui para filosof Nasrani Eropa. Dari sini jelas, Islam menolak demokrasi karena konsep ini lahir semata-mata dari akal orang-orang kafir, sama sekali tidak berlandaskan wahyu dari Allah Ta’ala.
Islam adalah satu-satunya dienul haq. Keberadaannya telah menasakh (menghapus) syariat yang dibawa oleh para nabi terdahulu. Dengan demikian, setiap manusia wajib memeluk Islam dan mengikuti syariat Rasulullah. Suatu hari Rasulullah marah besar karena melihat Umar masih membawa-bawa dan mempelajari Taurat :
)وَالَّذِِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ لَا يَسْمَعُ بِي أَحَدٌ مِنْ هَذِهِ الْأُمَّةِ لَا يَهُوْدِيٌّ وَلَا نَصْرَانِيٌّ ثُمَّ يَمُوْتُ وَلَمْ يُؤْمِنْ بِالَّتِي أُرْسِلْتُ بِهِ إِلَّا كَانَ مِنْ أَهْلِ النَّارِ).
« Demi Dzat yang nyawa Muhammad berada di tangan-Nya. Tak seorangpun dari umat ini yang mendengarku (dakwahku), tidak Yahudi tidak pula Nasrani, kemudian dia mati dan tidak beriman dengan risalah yang aku diutus dengannya kecuali ia menjadi penduduk neraka. » [HR. Muslim, Silsilah Ahadist Shahihah no. 157, Shahih Jami’ Shaghir no. 7063].
(لَوْ نَزَلَ مُوْسَى فَاتَّبَعْتُمُوْهُ وَتَرَكْتُمُوْنِي لَضَلَلْتُمْ ).
“ Seandainya Musa turun dan kalian mengikutinya serta meninggalkanku pastilah kalian tersesat.” [HR. Ahmad, dihasankan syaikh Al Albani dalam Shahih Jami’ Shaghir no 5308 dan Irwaul Ghalil no. 1589].
Mempelajari kitab samawi wahyu Allah saja dimarahi, lantas bagaimana dengan mempelajari, menganut dan memperjuangkan system demokrasi yang murni hasil otak kaum penyembah berhala ? Jika syariah Nasrani dan Yahudi telah dinasakh dengan kehadiran Islam, bukankah ajaran jahiliyah penyembah berhala yang bernama demokrasi ini lebih dinasakh lagi ? Tak diragukan lagi, mereka yang mengikuti ajaran jahiliyah ini dengan penuh kerelaan dan kebanggaan merupakan orang yang paling dimurkai Allah Ta’ala :

أَبْغَضُ النَّاسِ إِلَى الله ثَلَاثَةٌ مُلْحِدٌ فِي الْحَرَمِ وَمُبْتَغٍ فِي الْإِسْلَاِم سُنَّةَ الْجَاهِلِيَّةِ وَمُطَلِّبُ دَمِ امْرِئٍ بِغَيْرِحَقٍّ لِيُهْرِيْقَ دَمَّهُ.
“ Manusia yang paling dibenci Allah ada tiga ; Orang yang senantiasa berusaha berbuat haram, orang yang mencari sunah (jalan/sistem) dalam Islam dan orang yang menuntut darah orang lain tanpa alasan yang benar demi menumpahkan darahnya. » [HR. Bukhari dalam At Tarikh dan Al Baihaqi, dishahihkan Al Albani dalam Silsilah Ahadits Shahihah no. 778].
لَيْسَ مِنَّا مَنْ عَمِلَ بِسُنَّةِ غَيْرِنَا
“ Bukan termasuk golongan kami orang yang beramal dengan sunah (jalan) selain kami.”[HR. Ad Dailami dan Ath Thabrani. Dihasankan syaikh Al Albani dalam Shahih Jami’ Shaghir no. 5439 dan Silsilah Ahadits Shahihah no. 2194].
2. Menerima demokrasi berarti mendustakan Al Qur’an, As Sunah dan ijma’ kaum muslimin yang tegas menyatakan kesempurnaan Islam.
Al Qur’an secara tegas telah menyatakan Islamlah satu-satunya dienul haq yang diridhoi Allah Ta’ala (QS. Ali Imran :19,83,85, Al Maidah:3), Al Qur’an telah memuat dan menjelaskan segala hal yang dibutuhkan manusia dalam kehidupan dunia dan akhirat mereka (QS. An Nahl :89) dan Al Qur’an sama sekali tidak memuat kebatilan (QS. Al Fushilat :42). Shahabat Ibnu Abbas berkata saat menafsirkan QS. Al Maidah ayat 3,” Itulah Islam.Allah mengkabarkan kepada nabi-Nya dan kaum mukmin bahwa Ia telah menyempurnakan syariat iman maka mereka tidak membutuhkan lagi tambahan untuk selama-lamanya. Allah telah menyempurnakannya maka Allah tidak akan menguranginya selama-lamanya. Allah telah meridhainya maka Allah tidak akan membencinya selama-lamanya.” [Jamiul Bayan 6/79 dan Ad Durul Mantsur 3/17].
Rasulullah juga telah menerangkan segala kebajikan dan keburukan secara detail. Beliau telah memberi petunjuk dan tauladan di segala bidang kehidupan, sejak dari bangun tidur hingga tidur kembali, sejak dari urusan negara yang rumit hingga urusan WC yang kelihatannya remeh.
عن أبي ذر ( تَرَكَنَا رَسُوْلُ الله صلى الله عليه و سلم وَمَا مِنْ َطائِرٍ يُقَلِّبُ جَنَاحَيْهِ فِي الْهَوَاءِ إِلَّا وَهُوَ يَذْكُرُنَا مِنْهُ عِلْمًا. فَقَالَ رَسُوْلُ الله صلى الله عليه و سلم : مَا بَقِيَ شَيْءٌ يُقَرِّبُ إِلَى الْجَنَّةِ وَيُبَاعِدُ عَنِ النَّارِ إِلَّا وَقَدْ بُيِّنَ لَكُمْ).
Abu Dzar berkata,” Rasulullah meninggalkan kami dan tak ada seekor burung yang menggepakkan kedua sayapnya di udara kecuali beliau menyebutkan ilmunya kepada kami. Beliau bersabda,” Tak tersisa suatu perkara pun yang mendekatkan ke surga dan menjauhkan dari neraka kecuali telah diterangkan kepada kalian.” [HR. Ath Thabrani, Al Bazzar dan Ahmad. Dishahihkan Al Albani dalam Silsilah Ahadits Shahihah no. 1803].
(قَدْ َتَركْتُكُمْ عَلَى الْبَيْضَاءِ لَيْلُهَا كَنَهَارِهَا سَوَاءٌ لاَ يَزِيْغُ عَنْهَا إِلَّا هَالِكٌ)
“ Aku telah meninggalkan kalian diatas jalan yang terang. Malamnya sama dengan siangnya. Tak ada seorangpun yang menyeleweng dari jalanku kecuali ia akan binasa (tersesat).” [HR. Ibnu Majah. Dishahihkan syaikh Al Albani dalam Shahih Sunan Ibni Majah no. 41, Silsilah Ahadits Shahihah no. 937, Shahih At targhib wa Tarhib no.58].
Alangkah memilukannya jika sebagian ulama dan aktivitas Islam mempelopori umat Islam untuk memperjuangkan Islam dengan demokrasi. Sungguh, ini pertanda goyahnya keimanan kepada Al Qur’an dan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Salam. Sungguh, ini tuduhan tersembunyi bahwa Allah dan Rasulullah tidak memberi petunjuk tentang masalah system kenegaraan dan politik. Amat memilukan, berjuang demi Islam namun meragukan kesempurnaan Islam yang diperjuangkannya. Imam Abu Hibatullah Ismail bin Ibrahim Al Khathib Al Azhari berkata :
“ Siapa mengira bahwa syariat yang sempurna ini ---di mana tidak pernah ada di dunia ini syariat yang lebih sempurna darinya --- kurang (tidak) sempurna, memerlukan system lain dari luar yang melengkapinya, maka ia seperti orang yang mengira bahwa umat manusia memerlukan rasul selain rasul mereka (Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Salam) yang menghalalkan untuk mereka apa yang baik-baik dan mengharamkan atas mereka hal-hal yang keji.” [Nawaqidhul Iman Al Qauliyah wal ‘Amaliyah hal. 318].
3. Demokrasi membatalkan Tauhid.
Tauhid Rububiyyah : Dalam demokrasi, kekuasaan tertinggi mutlak berada di tangan rakyat melalui wakilnya (MPR/parlemen). Halal adalah apa yang dihalalkan wakil rakyat, haram adalah apa yang diharamkan oleh wakil rakyat. Rakyat melalui wakilnya menjadi rabb yang ditaati selain Allah dari sisi tasyri, tahlil dan tahrim. Wakil rakyat menetapkan undang-undang yang mengatur kehidupan manusia dan mempunyai kekuatan mengikat. Siapa melanggar akan dihukum. Ini jelas kesyirikan dan merampas hak rububiyah Allah Ta’ala. (QS. Yusuf :40, Al Kahfi :26, Asy Syura :10,21, Al An’am :118, Al Maidah :59, AT Taubah:31). Dalam hal ini Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah mengatakan :
“ Siapa meminta untuk ditaati bersama Allah maka berarti ia telah menginginkan manusia mengangkatnya menjadi tandingan selain Allah yang dicintai sebagaimana mereka mencintai Allah, padahal Allah telah memerintahkan untuk tidak beribadah kecuali kepada-Nya dan dien hanyalah hak Allah semata.” [Majmu’ Fatawa 14/329].
Tauhid Asma’ wa Sifat. Di antara nama Allah Ta’ala yang husna (indah) adalah Al hakam (Yang Maha Memutuskan dengan keadilan). Allah Ta’ala adalah hakim yang paling berkuasa dan paling adil (Qs. Al A’raaf: 87, At Tiin:8). Mengimani nama Allah yang agung ini menuntut setiap muslim untuk mentauhidkan Allah dalam hal tasyri’, tahlil dan tahrim serta berhukum dengan syariat Islam semata. Demokrasi menghancurkan kaedah tauhid asma’ wa sifat ini :
Wakil rakyat mempunyai kemerdekaan penuh untuk menetapkan hukum tanpa berdasar kepada Al Qur’an dan As Sunah. Ia bebas mengharamkan hal yang dihalalkan ijma’ dan menghalalkan hal yang keharamannya telah ditetapkan ijma’. Halal dan haram, wajib dan dilarang berada ditangan wakil rakyat. Dengan demikian, wakil rakyat bebas mau menjalankan atau menolak syariat Allah. Nasib hukum Allah berada ditangan para wakil rakyat dan menjadi bahan permainan dan ejekan mereka. Dengan demikian, wakil rakyat adalah raja di atas raja, penguasa di atas penguasa.
(إِنَّ أَخْنَعَ اسْمٍ عِنْدَ الله رَجُلٌ تَسَمَّى مَلِكَ الْأَمْلَاكِ لَا مَالِكَ إِلَّا الله)
“ Sesunggguhnya nama yang paling dibenci Allah adalah seorang laki-laki yang menamakan dirinya raja di atas raja. Tidak ada raja kecuali Allah.” [HR. Bukhari no. 6206 dan Muslim no. 2143].
Tauhid Uluhiyah : Tauhid uluhiyah menuntut setiap individu untuk mentaati hukum Allah dan mengikuti manhaj-Nya. Demokrasi menghalangi manusia untuk mentaati hukum Allah dan memaksa manusia untuk mentaati segala aturan wakil rakyat dalam masalah tahlil dan tahrim. Manusia diperbudak untuk beribadah kepada rabb-rabb baru bernama wakil rakyat, sebagaimana ketaatan orang Yahudi dan Nasrani kepada aturan para pendeta mereka. Manusia digiring untuk berbuat syirik dalam masalah hukum. Dalam hal ini, syaikh Syanqithi berkata :
“ Berbuat syirik kepada Allah dalam masalah hukum dan berbuat syirik dalam masalah beribadah itu maknanya sama, sama sekali tidak ada perbedaan di antara keduanya. Orang yang mengikuti perundang-undangan selain hukum Allah dan tasyri’ selain tasyri’ Allah adalah seperti orang yang menyembah dan sujud kepada berhala. Antara keduanya tidak ada persebdaan sama sekali dari satu sisi sekalipun. Keduanya satu (sama saja) dan keduanya musyrik kepada Allah.” [Adhwaul Bayan 7/162]. [Tentang demokrasi membatalkan ketiga bentuk tauhid ini, silahkan lihat Al Islamiyyun wa Saraabu Ad Dimuqrathiyah, hal. 277-309, Hukmul Islam fi Ad Dimuqrathiyah wa At Ta’adudiyah Al Hizbiyah hal. 26-60, Ats Tsawabit wal Mutaghayirat fi Masiratil ‘Amal Al Islamy Al Muashir hal 249-250, Ad Dimuqrathiyatu Dienun 8-11 dll].
Borok-borok demokrasi lainnya masih banyak, seperti ; kaburnya aqidah wala’ dan bara’, ta’thil (menihilkan) hukum-hukum jihad dan hukum atas ahli dzimah, meninggalkan manhaj nabawi dalam asalibu taghyir (metode merubah kondisi) dan banyak lainnya. Yang jelas, demokrasi adalah sebuah dien ; rabbnya adalah rakyat (MPR/parlemen), kitab sucinya adalah teori kontrak sosial dan trias politika, sementara nabinya adalah Pericles, Montesquie dan Jean Jackues Roeuseu. Mustahil Islam bertemu dengan demokrasi !!!.
Kepada mereka yang mengalami kekalahan mental di hadapan kaum kafir, dengan mengekor kepada demokrasi dan bangga memperjuangkannya, sepantasnya mereka bercermin kepada pendeta Yahudi yang menahami betul kesempurnaan Islam. Dari Thariq bin Syihab bahwa seorang seorang pendeta Yahudi berkata kepada Umar bin Khathab radhiyallahu ‘anhu dan mengatakan:
“ Wahai amirul mukminin, ada satu ayat di dalam kitab kalian yang selalu kalian baca. Kalau ayat itu diturunkan kepada kami seluruh bangsa Yahudi tentulah kami menjadikan hari turunnya ayat itu sebagai hari raya.” Umar bertanya,” Ayat yang mana ?” Ia menjawab,” Ayat [Pada Hari ini telah kusempurnakan…QS. Al Maidah :3].” Maka Umar berkata,” Saya mengetahui hari dan tempat turunnya ayat itu kepada nabi Shallallahu Alaihi wa Salam. Beliau berdiri di Arafah pada hari Jum’at.” [HR. Bukhari no. 45, 4407,4606,7268, Muslim 7525-7527, Tirmidzi 3046, Ahmad no. 227].
Sesungguhnya Islam adalah dien rabbani. Selain ajarannya yang rabbani dan tauqify bersumber dari wahyu, metode untuk menegakkannya juga tauqify. Islam hanya bisa ditegakkan dengan cara Islam. Nash-nash syar’i telah menetapkan dakwah, amar makruf nahi mungkar dan jihad fi sabilillah sebagai asalibu taghyir.
Kepada para dai dan ulama serta thalibul ilmi, inilah demokrasi…berhala baru yang disembah sebagian besar umat manusia, termasuk sebagian para ulama dan aktivis Islam serta kaum awam umat Islam. Mereka mencintai, membela dan memperjuangkannya dengan bangga seperti kecintaan bani Isaril kepada patung anak sapi. Kewajiban kita semua untuk memperingatkan umat akan kesyirikan ini. Jangan biarkan umat ditelan oleh fitnah syirik dan syubhat baru ini. Wallahu A’lam bish Shawab.


Maraji‘:

1- Syaikh Abdul Ghani bin Muhammad bin Ibrahim Ar Rahhal, Al Islamiyyun wa Sarabu Dimuqrathiyah, Muassasatul Mu’taman, 1409 H.
2- Syaikh Muhammad Sholih Al Utsaimin, Syarhu Kasyfi Syubhat, Daaru Tsuraya, 1418 H.
3- Dr. Abdul Aziz bin Muhammad bin Ali Alu Abdil Lathif, Nawaqidhu Iman Al Qauliyyatu wal ‘Amaliyyatu, Daarul Wathan, 1414 H.
4- Syaikh Muhammad Mukhtar Asy Syanqithi, Adwaul Bayan, Daaru ‘Alamil Kutub.
5- Imam Muhammad bin Jarir Ath Thabari, Jamiul Bayan ‘an Ta’wili Ayyil Qur’an, Daarul Ma’rifah, 1403 H.
6- Syaikh Abdurahman bin Hasan Alu Syaikh, Fathul Majid Syarhu Kitabi Tauhid, Daarul Fikr, 1412 H.
7- Syaikh Muhammad Nashirudin Al Albani, Silsilatu Al Ahaditsi Ash Shahihah, Maktabatu Al Ma’arif, 1415 H.
8- Syaikh Muhammad Nashirudin Al Albani, Shahih Al Jami’ Ash Shaghir, Al Maktabul Islamy, 1410 H.
9- Syaikh Abdul Mun’im Musthafa Halimah, Hukmul Islami Fil Dimuqrathiyati wa At Ta’adudiyyati Al Hizbiyyati, Al Markazu Ad Dauli Lid Dirasat Al Islamiyyah, 1420 H.
10- Dr. Sholah Showi, Ats Tsawabit wal Mutaghayirat fi Masiratil ‘Amal Al Islamy Al Muashir, Al Muntada Al Islamy, 1414 H.
11- Syaikh Abu Muhammad ‘Ashim Al Maqdisi, Ad Dimuqrathiyatu Dienun,
12- Syaikh Sa’id Abdul Adzim, Ad Dimuqrathiyatu fil Mizan, Daarul Furqan.
13- Syaikh Muhammad Syarif Syakir, Haqiqatu Ad Dimuqrathiyah, Daarul Wathan, 1412 H.
14- Kutubus Sunah.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Apapun tanggapan anda, silahkan tulis...